Metode Reproduksi Grafika

Mata Kuliah MRG-Universitas Bina Nusantara

Sejarah

Berawal dari gambar dinding gua yang berumur lebih dari tahun. Pada tahun 2500 B.C., orang Mesir mengukir huruf hieroglyphics pada batu.

Aktivitas percetakan ditemukan tidak lebih dari sekitar 500 tahun yang lalu SM dan sebelumnya Mesopotamia menggunakan segel silinder bulat untuk rolling memindahkan gambar dari tablet tanah liat. masyarakat lainnya di Cina dan Mesir ditemukan perangko kecil yang digunakan untuk mencetak pada kain.

Orang China menemukan kertas (Ts’ai Lun) di abad pertama dan moveable type yang terbuat dari tanah liat sekitar abad ke-11. Pada tahun 1040, abad ketujuh Pi Sheng menemukan cetakan dengan menggunakan huruf-huruf cetak aslinya terbuat dari tanah liat.

Pi Sheng adalah penemu dari huruf cetak yang bisa bergerak. di negara Barat hanya mampu membuat cetakan yang mencetak dengan 26 huruf, sementara Pi Sheng telah membuat lebih dari huruf China untuk cetakanya yang terbuat dari tanah.

Orang Korea pertama kali membuat moveable type dari perunggu pada pertengahan abad ke-13 yaitu King Htai Tjong . Akan tetapi, tidak diketahui adanya hubungan antara penemuan awal orang Asia dan penemuan percetakan di Eropa pada abad ke-15.

Di Eropa, sebelum percetakan ditemukan, semua informasi ditulis dengan tangan. Buku-buku disalin dengan hati-hati oleh ahli tulis/scribes yang sering menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikan satu jilid buku, Metode ini begitu lambat dan mahal.

Percetakan pertama kali ditemukan untuk mempermudah penduplikasian kitab Injil. Pada waktu itu ditulis dengan tangan di ruang scriptoria, maka sejak zaman renaisans manusia mulai berpikir untuk mempercepat proses ini lewat produksi massal.

abad Ketujuh

Sebuah buku kecil berisi teks Injil Yohanes dalam bahasa Latin ditemukan di makam Saint Cuthbert. Tahun 1104 itu diambil dari peti mati di Durham Cathedral, Inggris. Injil Cuthbert adalah buku tertua yang masih ada di Eropa.

abad Ketigabelas

Jenis karakter cast dari logam (perunggu) yang dikembangkan di Jepang dan Cina. Teks tertua dicetak dari jenis logam pada tahun 1397.

Abad kelima belas

Meskipun ukiran kayu telah digunakan selama berabad-abad di Cina dan Jepang, tanggal tertua dikenal spesimen Eropa dari awal abad ke-15. Ukiran kayu adalah teknik pencetakan dengan bantuan kayu, di mana teks dan gambar yang diukir di permukaan balok kayu.

Bagian-bagian pencetakan tetap sejajar dengan permukaan, sedangkan bagian non-cetak yang dihapus dengan pisau atau pahat. Tinta yang digunakan terbuat dari jelaga (lampu minyak) dicampur dengan minyak, biji rami, pernis atau direbus.

Jenis Buku pada abad ini masih langka karena ditulis dengan tangan oleh ahli-ahli Taurat. Universitas Cambridge merupakan salah satu perpustakaan terbesar di Eropa – yang mempunyai 122 buku.

 

Mencetak Dengan Blok Kayu (Cetak Tinggi / Cukil)

Abad ke-8, di Cina, Korea, dan Jepang telah dikenal cara mencetak dengan blok kayu (woodcut). Sedangkan di Eropa mencetak baru dikenal pada permulaan abad ke-15. Teknik mencetak dengan blok kayu (cetak tinggi) pada masa itu mula-mula hanya diterapkan pada gambar saja, tetapi kemudian juga huruf.

Ternyata mencetak huruf jauh lebih sulit daripada mencetak gambar. Hal ini dikarenakan sewaktu mencukil, kayu harus dibuat secara terbalik agar pada waktu dicetak langsung terbaca.

Mencetak Dengan Huruf Tunggal

Pada tahun 1440, Johanes Gutenberg di Mainz, Jerman menemukan sistim cetak yang sangat praktis. Gagasan Gutenberg adalah penggunaan huruf tunggal yang diukirkan pada kayu, dalam perkembangannya kemudian pada logam. Huruf tunggal ini dapat disusun menjadi kata atau kalimat yang setelah digunakan untuk mencetak, dapat diuraikan dan disimpan kembali dalam kotak dan dapat dipakai kembali.

Pada masa ini ditemukan movable type (type yang bisa dibongkar pasang) yang tersimpan pada dua kotak. Kotak yang atas berisi semua huruf besar dan kotak yang bawah berisi huruf kecil. Karena itu huruf besar dikenal sebagai upper case letter (huruf kotak atas) dan huruf kecil dikenal sebagai lower case letter (huruf kotak bawah), dan sampai sekarang istilah ini masih dipakai dalam dunia percetakan.

Mesin cetak pertama dibuat berdasarkan alat pemeras buah-buahan

Mesin cetak pertama dibuat berdasarkan alat pemeras buah-buahan. Acuan cetak dilaburi tinta dengan menggunakan tampon (sekarang rol penintaan); lembaran kertas diletakan diatasnya, dan dengan menekan rata kertas itu maka diperoleh sebuah hasil cetak. Gutenberg hanya menggunakan jenis huruf Gothic. Akan tetapi di Eropa bagian Selatan sudah sekitar tahun 1500 diukir dan dituang jenis huruf Antiqua yang pertama.

Abad Kedelapan belas

Tahun 1710 pelukis dan pemahat Jerman Christof Jakob Le Blon menghasilkan ukiran pertama dalam beberapa warna. Dia menggunakan metode mezzotint untuk mengukir tiga lempeng logam. Setiap lempeng memakai warna yang berbeda, menggunakan tinta berwarna merah, kuning dan biru. Kemudian ia menambahkan lempengan keempat, dengan bantalan garis hitam. Teknik ini membantu membentuk dasar untuk pencetakan warna modern. Pekerjaan Le Blon didasarkan pada teori Newston, diterbitkan di tahun 1702, yang menyatakan bahwa semua warna dalam spektrum terdiri dari tiga warna primer biru, kuning dan merah.

William Caslon adalah seter berasal dari Inggris yang bekerja dipengecoran yang beroperasi di London. selama lebih dari 200 tahun, Tipografi Caslon, diterbitkan untuk pertama kalinya pada tahun Publikasi-publikasi melalui majalah berjalan sampai tahun 1922.

Tahun 1732 Benjamin Franklin menetapkan percetakan sendiri dan menjadi penerbit Lembaran di Pennsylvania. Di antara publikasi Almanak yang beredar Richard merupakan almanak yang paling terkenal. Alois Senefelder menciptakan litografi pada tahun 1796 dan menggunakannya sebagai metode produksi cetakan dengan biaya rendah untuk mencetak karya-karya pementasan teater. Pada tekhnik cetak litografi menggunakan tekhnik cetak yang sangat halus. Beriringan dengan penemuan tekhnik cetak litografi, Giambattista Bodoni menciptakan serangkaian tipografi dan dipakai saat ini. Tipografi ini ditandai dengan kontras yang tajam antara batang vertikal tebal dan hairlines horisontal tipis.

Abad Kesembilan belas

Pada tahun 1800 Charles Stanhope dan Earl Stanhope membangun pers pertama dengan menggunakan mesin cetak berbahan rangka besi. percetakan Stanhope mencetak lebih cepat, lebih tahan lama dan dapat mencetak lembaran lebih besar. Beberapa tahun kemudian peningkatan kinerja dicapai oleh Friedrich Gottlob Koenig dan Andreas Friedrich Bauer yang menciptakan tekhnik mencetak dengan menggunakan cilinder.

Pada 1837 Godefroy Engelmann diberikan paten pada chromolithography, menggunakan metode cetak tekhnik litografi menggunakan warna. Chromolithographs atau chromos digunakan untuk mereproduksi lukisan. Teknik lain yang populer adalah proses photochrom, digunakan untuk mencetak kartu pos dari lanskap .

Para pelukis Ceko Karel Klíč menciptakan photogravur pada tahun Proses ini dapat digunakan untuk mereproduksi detail dan tone warna berupa foto. Dalam 1886 penemuan Ottmar Mergenthaler menemukan tekhnik cetak Linotype dengan menggunakan typesetting. Dengan seter ini operator dapat memasukkan teks menggunakan keyboard 90-karakter. Mesin output teks seperti siput terbuat dari jenis logam.

Pada tahun 1890 Bibby, Baron and Sons membangun pers flexographic pertama. Jenis pers menggunakan bantuan pelat cetak karet untuk memegang gambar yang dicetak. dikenal sebagai Folly Bibby.

Abad kedua puluh

Pada tahun 1903 di Amerika, Washington Rubel menemukan printer merupakan alat untuk mencetak dan memproduksi cetakan menggunakan mesin cetak litograf untuk media kertas. Tiga tahun kemudian ‘Le Petit Larousse Illustré’, menerbitkan satu jilid ensiklopedi, untuk pertama kalinya.

Pada tahun 1907 Samuel Simon berkebangsaan Inggris diberikan paten untuk proses sablon menggunakan kain sutra dikenal dengan Screen printing untuk memproduksi cetakan menggunakan media kertas, tekhnik ini juga dapat diterapkan pada kain seperti linen dan sutra. Tekhnik cetak Sablon pertama kali muncul di negara Cina pada masa Dinasti Shang ( M). Beberapa produsen pers baru yang muncul adalah Roland (kini dikenal dengan Man Roland) pada tahun 1911 dan muncul Mesin Komori pada tahun Pada tahun 1938 xerografi, teknik fotokopi kering, diciptakan oleh Chester Carlson.

Teknik Mencetak

Sistem percetakan meliputi empat teknik dasar sebagai berikut :

  1. Cetak tinggi (letterpress): bagian yang mencetak lebih tinggi dari permukaan.
  2. Cetak datar (offset lithography): bagian yang mencetak letaknya datar atau sama rata dengan permukaan.
  3. Cetak dalam (gravure): bagian yang mencetak letaknya mendalam atau lebih rendah dari permukan.
  4. Cetak saring (screen printing) atau sablon.

pada bagian yang harus mencetak, tinta menembus saringan; sedangkan pada bagian yang tidak mencetak, tinta tertahan.

  1. Digital Print / Print of Demand

Meja Cetak Saring / Cetak Tinggi

Meja Cetak Saring

Mesin Press Cetak Saring voil / voming / Bludru

Mesin Cetak Saring Sparasi 8 warna

Rak Screen dan mesin cetak tinggi

Hasil jadi Cetak Saring /sablon

CETAK TINGGI

  1. Cetak Tinggi Relief Print
  2. Materi Pert 2_Cukil Multi Warna_TM2
  3. MRG 1 pertemuan 1 2019
  4. MRG 1 Pertemuan 1
  5. mrg 1 pertemuan 2

CETAK OFFSET

  1. pertemuan 1 MRG2
  2. pertemuan 2 MRG2
  3. pertemuan 3 MRG3

SOFTWARE POTONG KERTAS

  1. Android : https://play.google.com/store/apps/details?id=appinventor.ai_mh_nafi.PotongPlano_2&hl=in&rdid=appinventor.ai_mh_nafi.PotongPlano_2
  2. Android : https://play.google.com/store/apps/details?id=com.tasikweb.cuttingcalculator
  3. PC/Laptop (Windows) : https://drive.google.com/file/d/0BxkjRd7LLNbLTnBKMEo5Uk5xalE/view
  4. PC/Laptop (Windows) : Download Plano

 

LAYOUT / FA

INVOICE / SPK

CETAK TINGGI

 


 

Pesan :

Nama

Email

Perihal

Pesan